Puri > Komunitas

Dalam Setahun, Bank Sampah Satu Hati Raih Omzet Rp 4,1 Miliar

Kamis, 13 September 2018 21:06 WIB
Editor : Muhamad Ibrahim | Reporter :

Warga tengah mengumpulkan sampah untuk dijual ke bank sampah (Ist)
Warga tengah mengumpulkan sampah untuk dijual ke bank sampah (Ist)
Foto : istimewa

Share this








Omzet Rp 4,1 Miliar Bank Sampah Satu Hati diraih selama periode Agustus 2017 - 2018

PURI – Periode Agustus 2017 - 2018, Bank Sampah Induk Satu Hati yang dikelola Suku Dinas Lingkungan Hidup (Sudin LH) Jakarta Barat, berhasil meraih omzet hingga Rp 4,1 miliar.

"Omzet  Bank Sampah Induk Satu Hatu sejak Januari hingga Agustus 2018 telah mencapai Rp 2,6 miliar. Sementara dari Agustus 2017 hingga 2018 omzet sekitar Rp 4,1 miliar," ujar Kasudin LH Jakarta Barat, Edi Mulyanto, melansir Beritajakarta.id, Kamis (13/9).

Dia menjelaskan, setiap harinya  Bank Sampah Induk Satu Hati menampung sekitar 820 ton sampah anorganik dari 775 bank sampah unit yang tersebar di delapan wilayah kecamatan.

Lanjutnya, total nasabah dari 775 bank sampah unit di Jakarta Barat hingga saat ini tercatat sebanyak 336.000 warga. Mereka memilah sampah anorganik yang mempunyai nilai ekonomi dan menyetor ke bank sampah unit di wilayah masing-masing.

"Kami mensiagakan 15 truk untuk mengangkut sampah anorganik dari 775 BSU di delapan kecamatan untuk dibawa ke BSI Satu Hati di Komplek Kebersihan DKI," jelasnya.

Edi optimis, jumlah BSU di Jakarta Barat terus bertambah di masa mendatang. seiring dengan tumbuhnya kesadaran warga memilah sampah anorganik yang memiliki nilai ekonomis .

"Nantinya, pembuangan ke TPA Bantargebang bisa dikurangi secara maksimal," tandas Edi.